Enam Mei: Sebuah Awal Baru Untuk (Perjuangan) Petani Teluk Jambe

Setelah pertemuan tertutup antara sepuluh perwakilan petani Telukjambe dengan Presiden Jokowi pada 3 Mei lalu, konflik agraria ini mendapat secercah titik terang. Dalam pertemuan tersebut hadir pula Menteri Agraria dan Tata Ruang Kota, Sofyan Djalil. Presiden Jokowi langsung menginstruksikan kepada Menteri Sofyan Djalil untuk segera menuntaskan kasus konflik agraria Telukjambe dan memulangkan para petani ke Karawang dalam waktu tiga hari.

Tiga hari kemudian, 6 Mei 2017 para petani dipulangkan ke Karawang, meski bukan di tempat mereka berasal, melainkan di Rumah Dinas Bupati yang untuk sementara waktu dijadikan posko sembari menunggu keputusan penyelesaian konflik dan redistribusi lahan.

Malam sebelumnya, kami dikabari akan dijemput dengan dua bis Pemkab Karawang di Tugu Tani. Ya, mereka sebelumnya saat long march dari Karawang Maret lalu juga menjadikan Tugu Tani titik pemberhentian. Saat pulang pun, akan jadi titik keberangkatan dan tentu diawali dengan long march pula.

Pukul 10 pagi, kami mulai berjalan kaki ke arah Tugu Tani. Pukul dua siang, setelah perpisahan di Gedung Pimpinan Pusat Muhammadiyah, kami berangkat ke Karawang.

Aku dan beberapa kawan sendiri tidak ikut menumpang di bis Pemkab Karawang. Ternyata, mereka hanya menyediakan dua bis. Akhirnya, kami mesti menyewa dua Kopaja untuk mengangkut aku dan kawan-kawan lain yang tidak mendapat tempat.

Pukul 18.30 kami tiba, didahului dengan konferensi pers bersama Tim Advokasi Petani Telukjambe dan Wakil Bupati Karawang. Beberapa jam selepasnya, kami bercengkerama seperti sedia kala di posko Jakarta, atau ikut menurunkan barang bawaan dan logistik dari mobil truk. Tawa mengisi waktu-waktu itu.

Apa daya kami harus pulang. Aku dan kawan-kawan harus pamit. Dan berpamitan setelah sekian lama berjuang bersama adalah hal berat. Kami harus merelakan butir-butir air mata jatuh, atau mata kami akan memerah basah membendung tangis.

Satu hal yang pasti, perpisahan malam itu hanya perpisahan untuk pertemuan-pertemuan lain, untuk perjuangan-perjuangan lain. Perjuangan belum usai. Perlawanan masih terus berlanjut. Dan aku memang berharap hal serupa sekalipun sudah menang. Musuh tidak akan berdiam diri. Ini hanyalah awal perjuangan baru bagi para petani Telukjambe.

Panjang umur perlawanan.

FormatFactoryP_20170506_113139FormatFactoryP_20170506_113333FormatFactoryP_20170506_100553

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s